Yang Melaju Ketika Sepeda Digowes

Momen-momen bersepeda

Setiap kali pergi sama keluarga naik mobil di akhir pekan, kami sering ngomentarin banyaknya orang yang bersepeda. Kami kaget dengan meledaknya hobi ini. Apalagi harga sepeda yang berseliweran itu mahal-mahal. Setiap kali melihat pesepeda mewah di Jakarta, gue ngerasa ngeliat  DP KPR melayang-layang di jalan.

Gak jarang juga tuh kami ngomentarinnya pake nada ngejek. Dasar pesepeda musiman~

Padahal oh padahal, gue adalah salah satu orang yang tiba-tiba suka sepedaan gara-gara pandemi ini.

Sepeda gue yang lama ngetem  di rumah akhirnya berputar juga rodanya. Frekuensi gowes pun meningkat drastis. Walau gue selalu memboyong sepeda kemana pun gue pindah tempat tinggal, tapi gue jarang banget memakainya. Alasannya satu: males. Haha. Walaupun udah masang mindset kalau sepedaan adalah olahraga paling mudah dan paling mungkin gue lakukan dibandingkan lari atau fitnes, tapi tetap aja untuk ngegotong sepeda dari dalam rumah, terus mompa bannya dulu sebelum gowes udah bikin capek duluan.

Tapi di pandemi ini ada dorongan kuat. Bahkan gue suka ngerasa, justru kalau gue nggak sepedaan, gue yang rugi. Setiap kali gowes, yang melaju bukan cuma sepedanya. Ada banyak hal-hal di dalam kepala (dan juga jiwa? tsaelah) yang ikut berputar dan nyamber angin. Barangkali, hal ini juga yang bikin orang lain hobi sepedaan.

Felipe

Mari kenalan dulu dengan sepeda gue ini. Gue belinya dari sohib gue Tito di tahun 2015. Sepeda ini dulunya dipake Tito untuk wara-wiri di Jogja. Suatu ketika gue main ke tempat Tito dan berjumpalah dengan sepeda ini. Ngeliat Tito sepedaan kayaknya asik banget. Pun desain sepedanya keliatan keren. Model sepeda balap yang gesit dan ramping tapi ada kesan sederhana juga terpancar. Mungkin efek Tito yang make juga kali ya. Wkwk

Singkat kata, gue jadi naksir. Tapi gak bilang-bilang dulu. Sampai akhirnya setahun setelahnya, Tito pindah ke Jatinangor. Sebagai teman yang baik, gue mau bantu Tito merapihkan barang-barangnya. Tentu, kebanyakan barang tidaklah bagus untuk seorang calon dosen cum ghost writer (baca: joki skripsi) yang tinggal di kos-kosan kecil itu. Maka gue menawarkan diri untuk menampung sepedanya itu.

\”To, gue bayarin deh sepeda lo. Kirim ke Jakarta nih sekarang,\” kata gue saat lagi main ke Jatinangor.

\”Berapa?\”

\”1,8 deh. Udah sama ongkos kirimnya tapi. Kita bawa bareng nih sepeda ke ekspedisi di Cileunyi.\”

Dua hari setelahnya, ada truk ekspedisi datang depan rumah gue. Hore, punya sepeda keren!

Tapi setelah satu-dua bulan, baru kerasa deh, yang keren dari hobi sepeda adalah kalo kita konsisten gowes. Lah gue, cuma gara-gara tukang pompa depan komplek gak punya pentil ban tipis, akhirnya males sepedaan lagi.

Gue belum sampe tahap ngasih nama ke si sepeda ini, sih, tapi dia tetap perlu diperkenalkan. Dia adalah United Felipe. Sepeda roadbike yang entah kenapa dijuluki sepeda hybrid sama United. Setangnya datar, frame-nya ramping dan rodanya tipis (700c x 23).  Ngomongin soal bobot, agak berat, bosh. Sampe 11 kilo. Tapi kalo udah dipake melaju di jalan, asik-asik aja.

United Felipe ini selalu disandingkan sama kakaknya, United Milano. Sekilas bentuknya sama banget, bedanya cuma setangnya. Milano udah pake stang dropbar dari pabriknya.

Yang bikin gue seneng sama Felipe ini adalah, ternyata sekarang ini, dia jadi inceran banyak pehobi. Harganya melambung, bisa ada yang berani beli di harga Rp 5 juta. Tapi gue gak peduli sih, karena gak ada rencana jual juga. Kayaknya, sih, karena sepeda ini ada nilai emosionalnya. Ngejaga sepeda ini berasa kayak melihara pertemanan gue sama Tito. Apalagi Tito udah ngejual murah. Hehe

Terus, yang paling penting dari sepeda ini lagi adalah, tingkatnya minat memicu munculnya forum para pengguna sepeda Felipe ini. Gue nemu di Facebook. Silakan klik untuk yang mau join. Di grup itu, gue bertemu banyak informasi teknis soal Felipe. Gue pun jadi kepikiran untuk modif ini-itu setelah nyimak obrolan para anggotanya.

Awal tahun 2021 kemarin, gue memboyong sepeda gue ke bengkel Trijaya di Pondok Labu. Gue udah bawa dropbar dan ban 26c yang gue dapet dari hadiah akhir tahun dari kantor dan bawa briefter Claris yang gue beli second dari Tokopedia.

Simlabim, makin mantep lah sepeda gue ini sebagai roadbike. 

Antara Cari Angin dan Angan 

Gue biasa sepedaan di hari libur. Antara pagi atau sore. Kalau pagi sekitar jam 8 setelah Rania beres makan dan mandi. Kalau sore itu jam 4, pas matahari senja lagi santer-santernya, sampai menjelang maghrib.

Sebagai warga Cinere coret, tujuan sepeda gue adalah, kalau waktunya singkat, ke Pondok Cabe lewat South City. Mulus banget jalanannya. Kalau waktunya lagi panjang, suka melipir ke kampus UI, ke sekitaran Pokcil. Pondok Indah, Blok M, Cilandak. O ya, pernah juga gowes ke rumah gue di Ciledug.

Dari semua tempat itu, yang paling sering jadi spot gue sepedahaan adalah komplek gue sendiri. Yes, gue sering ngajak Rania untuk keliling komplek. Gue punya boncengan anak juga. Sambil sepedaan, kami menyapa binatang-binatang yang ada di komplek dan berinteraksi dengan anak-anak kecil yang kami temui di jalan.

Berbagai cara bonceng pernah gue coba. O ya, Rania pernah tidur, lho, pas lagi gue bonceng.
Beberapa kali gue bongkar sepeda untuk masuk ke mobil. Entah itu karena abis gowes jauh trus minta dijemput Rima. Atau gue nyamper ke tempat mobil gue berada. Misal, bengkel.

Kemarin, gue dengerin wawancara Bukalapak sama Nicholas Saputra soal hobi sepedanya. Kalian tau lah, mas Nicsap ini emang lagi doyan banget pit-pitan di desa sama sepeda roadbike-nya yang artsy itu.

Salah satu alasan Nicsap menikmati sepeda adalah karena selain olahraga, sepedaan bisa jadi kegiatan yang meditatif. \”Sepedaan itu gabungan  antara harus fokus sama hal-hal lain (gerakan kaki, keadaan jalan), tapi sebenernya lo sekaligus asik sendiri sama diri lo sendiri. Bagi gue itu meditatif banget,\” kata Nichsap yang suka sepedaan demi mencari soto enak ini.

Gue jadi teringat asal-usul penciptaan sepeda. Dulu, pakde Karl Drais pertama kali bikin sepeda biar kita gak ketergantungan sama kuda kalo cuma untuk berpindah tempat. ⁣ Di masa awal terciptanya sepeda, rakyat kecil seneng banget. Mereka gak perlu ngabisin uang untuk beli kuda demi bisa hilir-mudik lebih jauh lagi.

⁣Roda-roda sepeda adalah perpanjangan kaki. Dengannya kita bisa \’melangkah\’ lebih jauh dan cepat mengandalkan kekuatan kita sendiri. ⁣ ⁣

Mungkin, karena itu juga, sepedaan bikin gue jadi smenghayati banget makna perjalanan dan kebebasan. Kebebasan keluyuran lahir batin. Raga dan pikiran.

Gue suka banget dengan istilah meditatif dari Nicsap itu. Gue pun suka sepedaan karena sambil menggowes sepeda gue bisa asik-asikan sama isi kepala gue. Gue jadi menghayati momen dan pikiran. Ah! Selain meditatif, sepedaan itu kontemplatif.

Kalo lagi mentok nyari ide untuk kerjaan kantor pun, gue suka keluar rumah dan ambil sepeda. Ngiterin jalanan 10-15 menit untuk melihat-lihat dan cari angin. Ketika kepala mulai adem, pikiran jadi fokus mikirin kerjaan yang mentok itu. Terus, segala yang gue lihat di jalan, gue kait-kaitin ke kerjaan. Dan dapatlah ide-ide!

Sambil sepedaan, gue juga suka dengerin podcast. Seringnya sih podcast tentang buku kayak Main Mata. Mayan, sambil sepedaan jadi berasa ditemenin ngobrol. Tapi, sepedaan sambil dengerin sesuatu itu ada efek sampingnya. Gue sering terlalu fokus sama mendengarkan alih-alih menggowes. Jadinya, selow banget sepedaannya. Hue.

Sejauh ini, momen bersepeda yang paling gue kenang adalah pas nyokap-bokap gue lagi dirawat di RS rujukan Covid-19. Di suatu Sabtu sore gue sepedaan ke UI. Sebelumnya, keadaan nyokap gue masih parah. Gue sepedaan demi istirahat dari kecemasan. Nah, pas perjalanan pulang, tiba-tiba nyokap gue nelpon dengan suara yang tanpa batuk-batuk.

\”Mamah udah baikan, nih?\”

\”Iya, Ki. Alhamdulillah.\”

Yang kita gowes memang sepeda. Tapi yang ikut melaju bisa juga angan-angan, bahkan harapan.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: