Kemenangan Kecil Ramadan: Turunin Berat Badan

Saat Ramadhan kemarin, gue bertekad untuk cerita soal ini sebulan setelah lebaran demi ngasih waktu untuk diri gue membuktikan gue bisa mempertahankan berat badan yang cukup ideal ini. Dan hasilnya bagus. Berat gue sekarang berkisar 66-67 kg. Naik sekilo dari bobot teringan gue pas puasa, turun 5 kg dari berat badan gue sebelum puasa. Sebuah pencapaian!

Gue inget banget sebelum operasi kaki, sekitar awal April, berat badan gue 72 kg. Itu adalah bobot terberat gue dan bertahan cukup lama. Udah dari 2018 kayaknya berat gue berkisar di atas 70. Gak gembrot-gembrot amat. Tapi udah cukup membuat gue terlihat gombyor di beberapa bagian tubuh seperti pipi, leher, dan tentu saja, perut.

Suatu waktu di 2019, gue pernah konsultasi sama dokter gizi. Kebetulan mereka dateng ke kantor untuk ngasih konsultasi gratis. Setelah diukur-ukur pake timbangan yang canggih, dia bilang kalo berat badan ideal gue adalah 65. Gue pernah berada di kisaran 60-62 di periode 2011-2014. Tapi setelahnya, gue jadi hobi nyemil banget.

Nah, di Ramadhan kemarin, gue pengen nyoba sekalian ikhtiar untuk mencapai berat badan yang (agak) ideal lagi. Gak susah ternyata. Gak banyak juga usaha yang gue lakukan.

Selama puasa, gue mengurangi porsi nasi saat makan sahur dan buka. Kalo biasanya satu setengah centong. Sekarang jadi setengah sampai satu centong aja. Paling seringnya sih setengah centong. Porsi lauknya pun gak gue kurangi. Cuma aja, gue makannya pelan-pelan dan suapannya sedikit-sedikit. Jadi, walau nasinya setengah centong, gue tetep membutuhkan waktu yang sama kayak biasa untuk menghabiskan makanan satu piring. Jadi, gak ada tuh momen, \”Loh, udah abis aja nih nasi. Nambah, ah.\” Karena setiap suapannya gue khayati banget.

Awalnya gue pengen mengurangi konsumsi gula juga. Tapi yang satu ini bakalan susah banget gue lakukan. Gue tetap pengen ngerasain segarnya  es kelapa, es buah, Chattime, dan manisan-manisan lain saat buka dan saat nyemil malam.

Kalau gula masih sulit diadang, gorengan bisa lah. Nyokap dan bokap (mertua) gue hobi banget sama gorengan. Mereka selalu beli banyak saban ngabuburit. Tapi untungnya, gue bisa menepis tawarannya. Sempet ngerasa nggak enak karena gue sadar anggapan bahwa buka puasa mana lengkap tanpa gorengan itu sudah diyakini sejuta umat.

Selain mengubah pola makan, ada dua faktor besar yang membuat diet gue berhasil. Pertama, kondisi kaki gue yang butuh tongkat untuk jalan. Keadaan itu bikin gue susah turun tangga untuk ke meja makan atau dapur nyari-nyari cemilan pas malam hari. Faktor kedua adalah, kerjaan! Ramadan adalah musim puncak bagi kantor gue. Orang-orang suka beramal. Kami yang bekerja di badan amal digital pun bekerja keras memfasilitasinya. Berpikir terbukti membakar kalori dan menyusutkan bobot tubuh. Selama puasa gue cukup sering nimbang. Bahkan hampir tiap tiga jam sekali. Nah, kalo gue habis nyelesein kerjaan yang mneguras pikiran, berat badan gue bisa nyusut beratus-ratus gram tuh. Pas sahur 66,7 kg misalnya, jam 4 sore udah di titik 65-an.

Gue seneng banget bisa mencapai berat badan sekarang ini. Badan kerasa lebih enteng. Banyak celana yang sebelumnya gak bisa dikancingin, sekarang malah longgar. Ada juga celana yang sejak bertahun-tahun selalu nyangkut di paha tiap gue berusaha pakai, sekarang jadi celana favorit gue lagi.

Paska-lebaran, gue ngasih kompensasi ke diri gue. Turun 7 kg itu terlalu ekstrem. Jadi, gue naikin lagi sampai ke 67 dan menjaganya selalu di angka itu sampai sekarang dan ke depannya.

Di Ramadan tahun lalu, 2020, gue sebenernya bisa nurunin berat badan juga sampai 68 kalo gak salah. Tapi setelah lebaran angkanya nanjak perlahan.

Semoga yang sekarang ini gak terulang. Hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: