Life Must Gowes On

Foto-foto bersepeda

Gue jadi rutin gowes setiap minggu sejak tengah Agustus kemarin. Sebelumnya, gue gak bisa gowes karena kaki gue masih pemulihan paska operasi rekontruksi ACL.

Agustus adalah bulan keempat pemulihan. Seharusnya kaki gue udah enak lagi dipake jalan sejak bulan ketiga. Tapi kenyataannya gak gitu. Masih ada rasa ngilu dan terikat pas nekuk lutut. Karena itu, gue memutuskan untuk nyoba rutin sepedaan jarak jauh (Jarak jauh bagi gue itu >20 km. hehe.)

Sepedaan adalah salah satu terapi yang dianjurkan. Pas gue rutin fisioterapi pun selalu ada sesi sepeda statis selama 20 menit dengan kecepatan di atas 20 km/jam. Katanya, gowes bikin otot paha atas bisa kuat lagi menopang lutut dan ACL gue.

Yang bikin gowes jadi berenti-berenti: objek menarik di jalanan.

Gowes pertama gue lakukan ke UI, Depok. Mayan tuh jaraknya dari rumah gue sekitar 15 km. Selama gowes, gue ngerasa payah banget. Fredi, temen yan gue ajak gowes bareng, berkali-kali menurunkan ritme kecepatannya biar gak terlalu ninggalin gue. Otot kaki gue pun selalu pengen KO aja bawaannya setiap kali ketemu tanjakan.

Minggu berikutnya, gue gowes sama Luthfi ke Jakarta Pusat. Kami janjian di kantor, lalu melaju ke Blok M, Senayan, Semanggi dan balik lagi ke kantor lewat Mampang. Total 60 km kami jabanin. Wuih! Gowes minggu lalunya ternyata bikin kaki gue jadi terbiasa untuk genjot lagi.

Sampai sekarang, udah enam kali gw rutin sepedaan jauh tiap Sabtu. Kesenangan bersepeda ini jadi nagih!

Kalau keluarga mau ziarah ke makam Ayah, gue milih gowes sementara yang lain naik mobil. Pulangnya bareng. Sepeda dibungkus masukin mobil.

Selain demi terapi kaki, ada faktor-faktor lain yang bikin gue jadi hobi sepedaan. Pertama, karena Yowamushi Pedal. Film anime ini bercerita tentang klub sepeda SMA. Onoda, tokoh utamanya, adalah anggota yang paling amatir di dunia road race. Tapi, karena dia punya kekuatan tersembunyi dan tekad hebat, dia cepat berlatih sampai bisa jadi juara.

Lika-liku perjuangan klub sepeda ini untuk bisa juara menarik banget bagi gue. Penceritaannya pun asik! Gue terinspirasi banget untuk melatih diri biar bisa mengerahkan kekuatan saat gowes, dan yang paling penting, gak gampang nyerah.

Laptop gue wallpaper-nya Onoda dari anime Yowamushi Pedal. Biar semangat!

Faktor kedua adalah, gue gowes bareng temen. Jadi sambil jalan, bisa sambil ngobrol. Kayaknya, dalam kurun waktu tiga bulan, ini adalah pertama kalinya gue ketemu temen lagi. Bisa cerita-cerita tentang hobi dan dunia kesukaan gue. Bisa becanda. Bisa mengaktualisasi diri.

Kesenangan bersama temen, bikin gowes jadi lebih enteng. Gue yakin banget, kalo gue gowes sendirian, gak akan bisa sampe 60 km.

Sepedaan di UI enak banget. Medanya komplit.

Pas gowes sama Luthfi dan Fredi ke UI, gue jadi inget masa-masa gue kecil. Gue dan temen-temen sering banget keluyuran pake sepeda. Menjejalahi komplek dan kampung-kampung di sekelilingnya. Bareng Luthfi dan Fredi, gue sempat nyoba masuk ke ‘hutan’ UI. Perjalanan itu jadi kerasa kayak petualangan kecil yang seru.

Selain gowes, gue dan temen-temen juga sering nangkring di spot-spot yang pewe untuk rehat, ngobrol dan foto-foto.

Ada satu topik yang selalu kami bahas setiap kali sepedaan yaitu gowes ke tempat-tempat jauh yang menghabiskan waktu minimal dua hari penuh. Topik itu selalu berakhir jadi andai-andai alih-alih rencana. Kami sayang dengan hobi kami, tapi lebih sayang sama keluarga di rumah. 😀

Ya yang penting tetap ada yang bisa keluyuran, walau itu angan-angannya dulu. Uhuy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: