Bersepeda Setelah Nonton Yowamushi Pedal – #30hbc2215

Yowamushi Pedal adalah salah satu tontonan paling berkesan di 2021 kemarin. Padahal, awalnya gue cuma iseng-iseng aja nontonnya. Sebelumnya gue juga gak gitu suka nonton anime.

Film ini bercerita tentang klub sepeda roadbike SMA Jepang. Tokoh utamanya adalah Sakamichi Onoda, seorang otaku yang ternyata punya bakat bersepeda. Onoda gabung ke klub sepeda di sekolah, dan mengikuti kejuaraan. Sekarang ini, filmnya udah sampai season 4 di Netflix. Kabar terbarunya, season 5 bakal tayang akhir 2022 ini. Duh gak sabar.

Film ini menggugah gue dari berbagai sisi. Cerita kegigihan seorang amatir, drama kompetisi, cerita pertemanan yang manis, dan keseruan bersepeda.

Gue nonton Yowamushi Pedal di saat hobi gue bersepeda sedang panas-panasnya. Karena itu, film ini sangat sangat mempengaruhi gue dalam melihat sepeda. Bersepeda pun rasanya jadi beda setelah nonton film ini.

Cara baru memaknai sepeda

Film ini dibuka dengan quote yang keren banget untuk ngegambarin esensi bersepeda dibanding dengan alat transportasi lain:

“Sepeda. Menciptakan kecepatan tertinggi yang bisa diraih manusia dengan darah, otot, dan tulang.”

Sepeda adalah moda transportasi yang memerlukan tenaga kita untuk bergerak. Bukan mesin. Walau serba manual, sepeda bisa melintasi zaman dan terus disukai di antara kemunculan moda transportasi bermesin yang bisa lebih cepat dan canggih.

Dengan bersepeda, kita memberi kesempatan untuk diri kita ngeluarin potensinya.

Film ini juga nunjukin keterikatan emosional kita sama sepeda. Hampir setiap tokoh punya ceritanya masing-masing tentang bagaimana mereka bisa suka bersepeda. Yang paling menyentuh gue adalah ceritanya Midosuji Akira. Waktu dia masih SD, ibunya di rawat di RS. Jarak dari RS ke rumahnya itu jauh banget. Dia tempuh pake sepeda. Midosuji dengan antusias ceritain kesenangannya itu ke ibunya. Yang sedih adalah, ibunya meninggal saat Midosuji lagi ikut kompetisi.

Sepeda adalah bersenang-senang

Onoda saat ngajak timnya untuk nyanyi lagu anime favoritnya

Onoda mengingatkan gue kalo ngelakuin hal yang kita senangi itu bikin ngelakuinnya jadi lebih enteng. Walau pun itu berat.

Bayangin aja, Onoda tuh suka bulak-balik 40 km naik sepeda mini lewatin bukit-bukit. Keliatannya berat banget, tapi Onoda bisa-bisa aja karena setelah 40 km itu, dia bakal ketemu toko anime yang dia suka.

Kesenangan bersepeda nanjak itu kebawa sampai Onoda sepedaan buat kejuaraan. Tiap kali lagi gowes nanjak, Onoda sering senyum tuh! Bikin lawannya jadi kaget.

Biar bersepeda kerasa makin menyenangkan, Onoda juga suka nyanyi lagu anime favoritnya. Kecepatannya bisa nambah 2 kali lipat kalo dia udah nyanyi. Pas dia lagi capek pun tenaganya kayak balik lagi gitu kalau dia nyanyi.

Jadi belajar teknik bersepeda

Gue adalah amatir di dunia sepedaan. Sama juga kayak Onoda di awal film. Dia sebuta itu sama dunia sepeda profesional. Yang dia tau cuma sepeda tuh cuma perlu digowes aja dah.

Tapi, karena dia udah gabung ke tim dan ikut kejuaraan. Dia jadi belajar banyak hal tentang teknik bersepeda. Ceritanya belajar itu pun bikin gue jadi belajar juga.

Beberapa hal dasar yang gue baru tau:

  • Tenyata naikin seatpost sampai posisi kaki kita berdiri, itu ngaruh banget ke kayuhan. Onoda jadi ngebut banget nanjaknya setelah seatpost-nya ditinggiin.
  • Ternyata sepedaan tuh pakai skill mengendalikan angin. Kalo lagi peletonan, sepedaan bisa lebih cepet karena barisan belakang gak kena angin yang udah dihadang pesepeda depan.
  • Penggunaan cleat dan sepatu khusus sengaruh itu buat nambah kecepatan gowes.

Sepele banget kan? Gue seamatir itu emang.

Tentang memotivasi diri

Olahraga itu emang gak cuma ngandelin kekuatan fisik aja, tetapi juga mental dan pikiran. Di film ini, sering banget tuh ada momen ketika para pesepeda udah mau nyerah kecapekan.

Tapi, mereka ngeyakinin dirinya kalo mereka pasti dan HARUS bisa. Cara-cara untuk ngeyakinin dirinya itu beda-beda. Misalnya, si Todokoru suka teriak “Oura… oura… oura…” kalau lagi memacu dirinya sprint.

Gue pun jadi suka menirukannya kalo udah mulai capek, apalagi kalo pas di tanjakan, di perjalanan pulang. Hehe

Mencari jurus bersepeda

Satu hal yang keren dari Yowamushi Pedal adalah adanya jurus-jurus dalam bersepeda. Padahal kan sepedaan tuh gitu doang ya. Gowes-gowes aja. Tapi, atlit-atlit di film ini punya jurus yang unik-unik. Ada yang bisa ngembangin paru-parunya biar bisa ngebut, ada yang bisa ngerasain gerakan angin dan ngendaliinnya, ada yang bisa ngomong sama otot-otonya.

Walau agak lebay, tapi dramatisasi kekuatan fisik itu bikin cerita jadi menarik. Ya namanya juga fiksi yah. Jurus-jurus itu jadi bumbunya.

Nah, gue jadi mikir kalo sebenernya setiap pesepeda itu punya keunikannya masing-masing. Kalau gue apa ya kira-kira? sepedaan sambil ngelamun kali ya. Haha

Belajar teamwork

Gue sangat sangat sangat rispek dengan cara Kinjou memimpin tim sepeda Sohoku.

Sebagai leader, Kinjou gak memposisikan dirinya sebagai si yang harus selalu di depan. Dia fokus banget merhatiin kekuatan setiap anggota timnya dan ngedampingin mereka biar bisa ngeluarin potensi terbaiknya. Kinjou jadi orang yang ngedorong timnya buat maju. Tiap kali dapet dorongan dari Kinjou, anggota timnya jadi melesat penuh keyakinan diri.

Gue juga suka banget sama jiwa self-less-nya Onoda yang siap berkorban demi ngejaga temen atau orang yang penting baginya. Bayangin aja, dia rela mundur ke belakang, demi nyamperin temennya yang udah kecapekan. Onoda nyemangatin dia, dan ngedampingin dia buat gowes lagi, sampai akhirnya bisa nyusul temen-temennya lagi di depan.

Pengorbanan Onoda ini sedikit-banyak ngingetin gue sama karakter Gon di anime Hunter x Hunter.

Ini bukan ngada-ngada, tapi pelajaran teamwork-nya tim sepeda Sohoku jadi kebawa-bawa ke kerjaan kantor. Hehe.

Trailer Yowamushi Pedal

Sampai sekarang ini gue masih ngikutin pembahasan tentang Yowamushi Pedal. Gue jadi follower aktif akun fanbase-nya. Bahkan sampai sering DM-DM-an sama adminnya.

Sempet juga kepikiran buat beli jersey Sohoku yang ada di Tokopedia. Ah tapi kalo dipikir-pikir, Onoda dan Sohoku udah selalu nempel di dadaku~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: