Jurus Menangkal Kebuntuan Ide – #30hbc2219

Bagi gue, salah satu momen horor adalah ketika mentok gak dapet ide pas lagi dibutuhin.

Sebagai pekerja di bidang kreatif, kita kan emang dituntut untuk bisa menemukan solusi yang brilian, sesuai objektif, dalam tenggat waktu tertentu. Kebuntuan ide adalah momen yang sangat-sangat menakutkan. Ada rasa tegang, malu, dan bersalah sekaligus.

Tiap kali kebuntuan ide terjadi, gue selalu mengumpat sambil garuk-garuk kepala yang gak gatel sama sekali, “Duh.. duh.. b*ngs*t. apaan yak idenya. Ayo dong mikir lebih keras lagi.”

Ide yang mampet bisa ngedatangin banyak perkara, tuh. Yang gue sering alamin antara lain kerjaan jadi macet gak selesai-selesai, sepanjang hari jadi sering ngelamun mengais-ngais ide di pelosok kepala, dan jadi gak puas atau percaya diri sama hasil kerja karena ngegarapnya tanpa ide yang bagus, cuma pake semangat yang penting selesai.

Gue benci banget situasi horor itu. Nah, karena hari-hari gue berada di area kreatif, maka gue perlu menyusun siasat untuk menghadapi dan syukur-syukur sih bisa menghindari kebuntuan ide.

Gue suka banget sama konsep yang ditawarin sama buku The Accidental Creative bikinan Todd Henry. Gue jadi sadar kesalahan besar gue sebagai pekerja kreatif: gue bakal selamanya ketemu kebuntuan ide tuh kalau gue baru nyari ide cuma pas lagi dibutuhin doang.

Menurut Todd Henry, kita kudu ngebangun kebiasaan khusus biar bisa sering-sering menelurkan ide-ide brilian dalam sekejap pas dibutuhin.

Mencari inspirasi ide cuma dengan ngeliatin masalahnya itu kayak nyoba mengendalikan cuaca cuma dengan ngeliatin awan. Kreativitas itu butuh latihan, butuh proses. Kita perlu membangun struktur, ritme dan menentukan tujuan biar kreativitas kita tumbuh sebelum kita ketemu sama permintaan ide serta jadwal kerja yang hingar-bingar.

Kalau lagi gak siap, permintaan ide itu emang kerasa kayak todongan. Bikin shock. Tapi kalo kita udah siap, permintaan ide itu kerasa ajakan bermain.

Salah satu tips latihan kreatif yang disarankan sama Todd Henry adalah dengan apa yang dia sebut stimuli diet. Mengatur stimulus yang masuk ke kepala kita.  Yang dimaksud dengan stimulus itu adalah bahan mentah yang merangsang pikiran: informasi dan pengalaman. 

Stimulus itu penting banget buat memicu lahirnya ide. Apa yang kita masukin ke kepala kita sangat mempengaruhi apa yang kita buat kelak. 

Todd ngasih contoh bahwa orang yang disuruh bikin sesuatu secara spontan di suatu tempat, bakalan bikin berdasarkan hal-hal yang ia liat di perjalanan menuju tempat tersebut. 

Senggaknya, ini dia elemen dasar diet stimulus: 

Pentingnya tujuan

Ngelakuin sesuatu itu paling efektif kalo ada tujuannya. Ketika ada stimulus yang masuk ke kepala, kita juga harus aware kalau itu adalah cara kita melatih kreativitas. Jadi, stimulus itu bakal kita olah dengan baik. 

Stimulus vs Noise

Kita kudu bisa bedain mana yang stimulus, mana yang cuma noise. Ketika udah nemu stimulus pun perlu kritis juga. Apakah stimulus itu perlu kita serap atau gak perlu kita tata di kepala. 

Gak semua stimulus perlu kita serap

Menurut Todd, ada tiga kriteria stimulus yang oke: (1) Menantang. Kalo di gue, gue selalu ingeet baik-baik gaya penulisan/copywriting yang selalu bikin gue bilang, “Ffff. keren. Kepikiran aja bikin kayak gitu.” Gue pelajari baik-baik gayanya tersebut dan janji buat nyoba bikin yang serupa kapan-kapan. (2) Relevan. Ide yang bagus adalah yang relevan / ngena. Entah itu relevan ke bidang kerjaan kita, kesukaan kita, atau relevan ke segmen audiens yang bakal kita sasar. (3) Beragam. Kita mesti sering ngeksplor ide dan perspektif dari beragam sumber. Keberagaman stimuli yang kita serap ngebantu kita untuk ningkatin kapasitas untuk mengolah ide dan kreativitas. 

Pikiran kita butuh waktu biar bisa ngeluarin potensi terbaiknya. Semakin awal kita memulai proses kreatif, dan semakin sehat perspektif yang kita tanemin, maka semakin gampang kita maksimalin kreativitas kita.

Menurut Todd Henry, ada tiga kebiasaan nih yang perlu kita lakuin nguntuk mengasah kreativitas dan kegesitan pikiran: 

1. Mengatur Pola Belajar 

Semakin banyak isu dan ilmu yang kita pahami, semakin banyak titik-titik yang bisa kita hubungkan sebagai jembatan ide. 

Ada tiga hal yang perlu kita pelajari: Sesuatu yang kita belum atau kurang kuasai. Sesuatu yan bikin kita penasaran. Dan sesuatu yang baik untuk kita, yang jadi sayuran untuk pikiran kita. 

2. Mencatat 

Biar stimulus gak jadi angin lalu, kita perlu menjaringnya dengan cara mencatat. Biasakan diri mencatat hal-hal yang berkesan. Mencatat ini bentuknya bisa macem-macem, bisa nulis di notes, bisa juga dalam bentuk bookmark  konten-konten yang menurutmu keren. 

Tapi tapi tapi, jangan asal catat. Kita mesti pahamin juga esensi mencatat adalah mensarikan informasi dan pengalaman kita biar suatu hari kita bisa ngejadiin bahan ide. 

Todd Henry menekankan pentingnya ngeliat kembali catetan kita atau konten-konten yang kita bookmark. Dengan begitu, kita jadi mempelajari catetan itu dan mensarikan maknanya. 

3. Lakuin banyak hal (tambah pengalaman) 

Keluar dan berjalanlah. Lakukan suatu kegiatan. Kita bakal menyerap banyak pengetahun baru dari interaksi dan eksperimen. 

Bermainlah. Bermain adalah cara manusia untuk belajar dan tumbuh. Kalau udah dewasa, kita sering kali ogah melakukan kegiatan yang keliatannya gak ada untungnya. Padahal, dengan bermain-main, kita bereksperimen dengan hati riang. Banyak karya keren lahir karena kreatornya melepas imajinasinya bermain-main. 

Gue udah coba menerapkan kiat-kiat yang ditawarin sama Todd Henry ini. Hasilnya lumayan banget, sih.

Gue jadi makin sadar kalo ngehadapin kebuntuan ide itu beda sama ketemu jalan buntu. Jalan buntu itu absolut. Penghadangnya bener-bener nyata. Ada tembok tinggi di ujung yang nutup jalan. Kita mesti berhenti atau puter balik.

Nah, kalo kebuntuan ide itu sebenernya perkara persepsi aja. Kita ngerasa di depan kita batas mentok. Tapi kalau udah dapet inspirasi, batas mentok itu bisa juga diterabas. Entah itu dengan cara lewat jalan lain, atau ya kita bisa lewatin aja dengan gampang. Awalnya kita kira itu tembok, tapi ternyata pas kita udah kuat karena dapet inspirasi, tembok itu kerasa kayak tirai aja, bisa ditembus dengan mudah.

Selamat mencoba!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: