Bacaan di Masa SD – 30hbc2225

Podcast MainMata sering banget nanyain narasumber tentang awal mula mereka kenal buku dan mulai hobi baca.

Kalo lagi denger, gue jadi ikutan nanya ke diri gue sendiri.

Kesukaan gue sama buku ini gara-gara apa yak?

Pikiran gue pun langsung pergi ke masa-masa SD. Kedua orangtua gue adalah pekerja kantoran. Mereka nyediain bacaan biar gue gak bosen di rumah. Gue inget banget dulu tuh gue sering nelponin nyokap gue pas dia kerja cuma untuk bilang, “Mah…bosen.”

Bacaan yang gue suka saat itu adalah komik, tabloid, dan buku cerita yang gak tebel-tebel amat.

Nyokap-bokap juga rutin ngajak kami ke toko buku Gramedia. Kalau lagi ke sana, kami dilepaskan. Bebas milih buku apapun asalkan dibaca.

Tiap kali bagi rapot, SD gue juga suka gelar bazaar buku. Berapapun hasil rapot, gue selalu minta dibeliin komik. Untungnya nyokap gue bolehin.

Gue suka buku cerita yang ringan. Komik favorit gue adalah Dragon Ball dan Doraemon. Buku cerita yang suka gue baca adalah Lupus Kecil. Di luar fiksi, saat itu gue suka banget buku tebak-tebakan Asbak. Gue dan keluarga juga sering buku buka sesi tebak-tebakan dipandu buku Asbak.

Nyokap sampe bikinin stempel untuk nandain buku-buku kami. IRRIN adalah singkatan nama gue dan kakak-adik..

Pas SD, gue juga langganan tabloid Fantasi dan majalah Donald Bebek. Kebetulan persis di depan rumah ada tukang majalah. Gue bisa beli majalah, bahkan tanpa perlu keluar pager.

FYI, gue pernah nangis karena majalah Donal Bebek gue telat dianter ke rumah.

Koleksi buku gue cukup banyak. Apalagi adik dan kakak gue juga suka baca juga.

Karena ngerasa punya banyak bacaan, gue pernah ngajak temen untuk buka perpustakaan di teras rumah pas libur sekolah. Kami gabungin koleksi buku dan majalah kami. Lalu buka pager dan perpustakaan pun dibuka. Tentu, gara-gara perpus itu, ada buku kami yang gak kembali. Haha. Sebuah konsekuensi.

Gak nyangka, kesukaan gue sama buku ini terus berlanjut sampe sekarang. Walau sekarang udah banyak media, tapi gue tetap suka buku. Gue suka buku sesederhana karena udah kebiasa aja dari kecil. Ini bukan perlawanan atau glorifikasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: