Efek Samping Menulis – #30hbc2230

Di hari terakhir #30haribercerita ini, gue mau coba refleksi diri setelah sekian lama menulis.

Udah bertahun-tahun,gue nulis. Baik untuk pekerjaan maupun untuk hobi. Gue pun masang titel sebagai penulis.

Menulis emang jadi hal yang menyenangkan. Dan kesenangan itu juga dateng dari tantangannya. Menghadapi tantangan-tantangannya itu kerap kali bikin cemas dan tegang sekaligus. Tapi untungnya masih ada excitement di situ karena gue selalu yakin kalo setelah ngelewatin tantangan itu, gue bakal puas sama tulisan gue.

Tantangan dalam menulis itu sebenernya muncul karena dua hal: komitmen dan publikasi. Karena untuk pekerjaan, nyelesein tulisan itu jadi komitmen. Tanggung jawab. Kita mesti bisa membuat tulisan sesuai yang dibutuhkan sebaik mungkin.

Faktor kedua adalah publikasi. Karena tulisan gue bakal dipublikasikan, maka gue gak bisa nulis sesuka hati. Gue harus punya strategi biar tulisan gue relevan, menarik, dan berkesan untuk audiens.

Emang tantangannya apaan aja tuh?

Cuma satu kalimat sebenernya: gimana biar bisa bikin tulisan yang menarik sesuai yang dibutuhkan di waktu yang ditentukan.

Gue sering ngerasa buntu ide pas lagi proses nulis sampai ngerepotin tim karena waktu produksinya jadi molor. Gak jarang juga tulisan gue sampai dirombak editor karena tulisan gue kurang kuat, atau ditegur tim karena tulisan gue terbukti gak menarik bagi publik. Engagement-nya culun.

Tentu, ngerasa tulisan sendiri jelek dan mengecewakan juga suka gue alami.

Situasi-situasi kayak gitu horor banget. Dan faktanya, selama gue jadi penulis, sampai kapan pun gue bakal bertemu momen kayak gitu biar tulisan gue tetep menarik dan memuaskan.

Apa yang gue lakukan?

Sadar gak sadar, gue pun jadi membangun kebiasaan khusus. Kebiasaan ini adalah efek samping dari menulis, sih, gue rasa. Misalnya:

  • Gue ngumpulin banyak buku. Di luar hobi baca, gue ngumpulin buku karena faktor tekanan juga. Gue suka takut kekurangan referensi pas lagi nulis atau takut gelagapan pas diajak ngebahas isu tertentu. Jadi gue ngerasa perlu untuk beli buku ini-itu. Seringnya sih gak langsung gue baca. Tapi, punya banyak buku bikin gue ngerasa aman. Kalo suatu saat gue mesti nulis topik-topik di luar pemahaman gue, gue udah punya bukunya.
  • Observasi tiada henti. Rima, istri gue, suka negur gue karena terlalu detail kalo lagi ngamatin seseorang. Dari kepala sampai kaki, gue analisis. Kebiasaan ini muncul sejak gue jadi wartawan. Demi memperkaya deskripsi tulisan, gue mesti mencatat juga ciri-ciri fisik. Nah, gara-gara nonton serial Sherlock Holmes, pengamatan itu jadi naik level tuh. Gue jadi suka mencari kaitan antara titik satu dan lainnya.

    Observasi gak gue lakukan pada yang terlihat aja. Gue juga nyoba ‘membaca’ emosi orang, berspekulasi tentang kehidupannya, dan gak jarang juga empati pada kondisinya. Gue jadi suka membayangkan menjadi seseorang biar bisa menulis tentang orang itu atau menulis untuk orang-orang seperti itu. Kepekaan indrawi dan nurani gue meningkat sejak gue jadi penulis.
  • Bedah konten. Jadi seorang copywriter bikin gue jadi suka ngebedah konten-konten yang gue lihat. Kalau lagi liat iklan, di mana pun, gue coba analisis gaya pengemasannya, pelajari script dan visualnya, dan nyoba nerka-nerka proses kreatif-bisnis di baliknya.

    Biar proses bedah konten ini lancar, gue mesti meminimalisir judgement. Gue percaya kalau setiap konten punya latar belakang dan objektif yang beda-beda. Dari pada menilai jelek atau bagusnya, mending mempelajari alasannya.

Tantangan ini emang suka menekan. Bikin stres. Tapi, a good stress stretch our brain. Tekanan yang baik bikin kita gampang beradaptasi, terus tumbuh. Dan yang terpenting, zona nyaman kita pun jadi makin luas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: