Waktu untuk Buku yang Belum Dibaca

Gue setuju sama yang bilang hobi buku dan hobi baca itu adalah dua hal yang beda. Nah, gue hobi sama dua-duanya dan susah banget bedain mana yang lebih gue sukai.

Setiap kali ngeliat buku yang ‘kayaknya’ seru, gue selalu jadi pingin meminangnya. Ketertarikan sama buku itu bisa muncul dari sampulnya, tema bukunya, judulnya, penulisnya, dan cerita di balik pembuatan buku itu yang mungkin udah gue denger sebelumnya. Punya buku itu kayak udah punya tiket untuk travelling ke tempat-tempat baru yang kayaknya seru, menyenangkan, dan bermanfaat.

Ngeliat buku tentu lebih mudah daripada ngebacanya. Dari sekali scroll toko online atau dalam satu kali kunjungan ke Gramedia, gue bisa ngeliat puluhan buku.

Nah, untuk ngebaca buku-buku itu, kita perlu menyisihkan banyak banget waktu. Apalagi gue adalah seorang pembaca yang pelan. Kewajiban sehari-hari pun bikin membaca buku cuma bisa dilakukan di sela-sela hari aja. Itu pun kadang harus bersaing sama menikmati hiburan lain yang lebih gampang, misal: nonton film atau sepedaan.

Itulah kenapa gue jadi seorang penumpuk buku. Di satu sisi seneng sih. Rasanya kayak punya banyak stok tiket jalan-jalan atau bertualang. Tapi, di sisi lain, gw jadi suka terbebani dan ngerasa bersalah. Setiap kali ngeliat rak buku, muncul pikiran:

“Lu menyia-nyiakan kesempatan untuk nikmati banyak cerita atau ilmu yang seru, Ki!”

“Dasar tukang foya-foya berkedok hobi yang mulia. Jadi konsumtif berkedok demi literasi.”

“Apa gak malu, udah punya bukunya, tapi gak tau isinya?”

Beberapa waktu lalu, gue menyusuri rak buku lalu ngambil buku-buku yang udah gue beli tapi belum gue baca. Jumlahnya, ada 28! Goks. Itu baru yang gue temuin di rumah gue. Belum termasuk buku yang ada di rumah ortu. Hehe.

Semua buku itu gue kumpulin dan gue pindahin ke meja kerja. Biar gue lihat-lihat terus. Harapannya, gue jadi inget sama buku-buku yang belum gue baca itu dan jadi suka ngambil lalu baca.

Menurut buku Atomic Habit, salah satu cara untuk ngebangun kebiasaan adalah dengan membuat stimuli, membuat hal-hal yang perlu kita lakukan itu selalu ada di sekitar kita.

Hasilnya cukup efektif sih dua minggu ini. Gue jadi suka bulak-balik halaman buku-buku yang ada di depan gue ini. Dan yang terpenting, gue jadi lebih gampang menahan diri buat gak beli buku baru lagi. Yang belum dibaca aja ada banyak, bos!

2 tanggapan untuk “Waktu untuk Buku yang Belum Dibaca”

  1. Salah satu trik yang saya lakukan buat cicil baca adalah memasang rak buku di atas WC dan tidak pernah bawa HP ketika BAB, jadi setiap kali ke WC minimal saya mencicil baca. Tapi kalau bukunya lagi di bagian yang seru kadang-kadang jadi kelamaan di WC-nya, hehe…

    1. wah. pernah liat rumahnya Dian Sastro gak? dia melakukan hal yang sama. Di atas toilet ada rak isi buku-buku gitu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: