Kabar Gak Penting-Penting Amat yang Mungkin Sebaiknya Gue Tulis di Notes Pribadi Aja

Tapi akhirnya gue tulis di blog. Kenapa ya? Kayaknya, karena ada dorongan untuk menulis dan berinteraksi dengan dunia.

Gue merasa pingin mengurai isi kepala aja. Melepasliarkan uneg-uneg berikut ini:

1

Jam dinding di ruang kerja gue rusak. Ini gue jadikan kesempatan untuk beli jam digital. Udah lama banget gue pengen punya jam digital tapi tiap kali mau beli, selalu mikir, “Emangnya gue sebutuh itu yah?”

Karena, keinginan itu gak ilang-ilang, dan sekarang gue punya alasan, berarti gue harus penuhi nih!

Dan jadilah gue beli setelah hunting di Tokopedia dan konsultasi ke Indra, sohib gue yang S.Gd. alias Sarjana Gadget. Gue beli sekalian yang ada bluetooth speaker-nya juga dong! Pas paketnya nyampe, gue gak begitu puas sih. Karena ternyata tampilan jamnya gak begitu jelas. Gimana pun, gue tetap akan taro jam ini di meja kerja dan terus gue pakai sampai rusak.

2

Rima, istri gue, bakal pergi keluar kota beberapa hari lagi. Urusan kantor. Momen ini adalah ujian bagi gue dan keluarga. Soalnya, Rania masih nempel banget sama ibunya. Jauh dari ibunya sebentar aja dia udah rewel ampun-ampunan.

Selama dua minggu kemarin, gue udah mulai memperbaiki diri dan lebih sering ngajak Rania berinteraksi biar dia bisa nempel juga sama gue. Usaha ini juga disarankan oleh psikolognya Rania.

3

Ngomong-ngomong soal psikolog, gue, Rima dan Rania abis konsultasi ke psikolog tumbuh kembang anak. Seru banget! Kami jadi tahu apa yang perlu kami perbaiki dalam menjadi orangtua, dalam mengasuh Rania sebagai generasi pandemi.

Di sesi konseling kemarin, bahkan kami sempat diobservasi. Gue dan Rima masing-masing masuk ke ruangan berdua sama Rania. Kami diminta melakukan beberapa aktivitas bareng Rania. Psikolog mantau kami dari ruang belakang dan kamera. Hasil konsultasi itu terus kami bahas sampai sekarang.

Sedikit demi sedikit, isu yang mengganjal di keluarga kecil kami ini mulai terurai. Yang terpenting, kami jadi tahu apa musababnya. Selain itu, Rania pun jadi ngerti situasi dan mengelola dirinya untuk jadi anak yang memahami orangtua. Kamis besok, kami akan bertemu lagi dengan psikolognya. Dia akan membacakan hasil observasinya. Gak sabar!!!

4

Ramadhan udah jalan tiga hari. Dua hari pertama, kami sholat tarawih berjamaah di rumah. Oh tentu, gue jadi imamnya. Jujur, agak tegang jadi imamnya mertua. Berasa ujian praktek agama waktu SMA. Soalnya, hapalan surat pendek gue terbatas banget. Ternyata gak sampai 11 surat, sesuai jumlah rakaat paket sholat tarawih + witir. Jadinya, ada 2-3 surat yang gue ulang-ulang tuh! untung, semuanya maklum.

5

Tahu kah kamu kalau Ramadhan tahun lalu berat gue berkurang sampai 7 kilo. Gue gak ngikutin teknik diet tertentu, kebiasaan yang gue lakukan cuma sebatas: kurangin nasi, makan pelan-pelan, sangat membatasi makan gorengan dan perbanyak kerja di siang hari (ternyata, mikir buat kerja itu menghabiskan kalori, gaes). O ya, tahun lalu gue itu kondisinya baru selesai operasi kaki. Jadi, turun ke lantai bawah untuk ngambil makanan tuh susah banget. Setelah lebaran, celana-celana gue yang sebelumnya gak muat, bisa gue pake lagi!

6

Banyak yang bilang, Ramadhan adalah bulan penuh berkah. Iya bener sih. Bagi gue, berkahnya itu bentuknya kerjaan. Gue dan temen-temen di kantor mesti siap kerja ekstra di bulan puasa ini. Selain itu, gue pun masih harus nyambi ngerjain sidejob. Jadi, jadwal kerja subuh masih terus berlanjut.

Di puasa ini gue gak kesulitan bangun sahur karena kemarin-kemarin udah rutin bangun jam 4 pagi untuk kerjain sidejob. Capek dan bosen kerja mulu, tapi gak apa-apa, deh. πŸ˜€

7

Minggu lalu, pas lagi jalan kaki pagi-pagi, gue tiba-tiba kepikiran untuk bikin zine kecil-kecilan. Zine ini akan gue bagi-bagiin gratis ke siapapun yang mau pas udah mau dekat lebaran. Gue pikir, zine ini bisa menjadi sekalian jadi ajang silaturahmi dan eksistensi tentunya ya. Gue pun udah kebayang konten apa yang mau gue sampein di zine itu nanti.

Baru mikirin idenya aja, gue udah merasa nyala-nyala, gimana nanti kalo udah produksi dan beneran jadi cetak terus dibagi-bagiin. Ya, semoga aja ya semangat ini gak abis tergilas sama kerjaan dan urusan-urusan lain.

8

Gue mau ngasih tau kalian buku notes yang gue pakai sehari-hari. Gue suka banget buku ini. Sampe-sampe, belum habis gue isi satu buku, gue udah nyetok beli dua notes kosong lagi. Gue gak pengen begitu notesnya udah penuh, gue belum punya penggantinya. Dan tahu kah kamu buku notes ini gue beli di mana? Tokopedia? salah! Gramedia? Ah basic banget jawabannya. Toko material? Sedikit lagi bener. Ya! Gue nemu buku notes ini di Mr DIY. Itu, lho, Ace Hardware versi merakyat. Notes ini adalah definisi sebenar-benarnya hidden gems di MR DIY.

Buku notes ini enak banget. Kertasnya tebel, dan bisa dibulak-balik lembarannya tanpa ada lekukan di pinggir. Jadi, dipake nulis lebih gampang. Yang bikin keren, notes Rp 30 ribu ini jumlah halamannya banyak di buat dengan jilid jahit. Ciamik deh.

9

Gue abis nonton film Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas. Kesannya, gue gak suka-suka amat sih. Tapi, tetep menemukan banyak hal menarik. Selain penampilan Ladya Cheryl yang memikat, gue suka banget sama beberapa kata-kata yang sering diucapin sama Iteung dan Ajo Kawir, salah satunya adalah Hangat dan Manis. Kata ini diucapin Ajo Kawir pas ditanya kabar oleh Iteung. Hangat dan manis! Gue rasa gue bakal sering pakai kata-kata itu juga nih untuk mendeskripsikan konten-konten yang nyess di hati.

10.

Dah, segitu dulu. Di akhir tulisan ini, gue mau minta lo untuk ngebayangin obrolan ini di sebuah tukang gorengan saat jelang buka puasa:

πŸ™‚ “Bang, saya mau tahu?”

🀠 “Ok. Tunggu ya”

πŸ™‚ “Iya, bang. Masih lama gak?”

🀠 “Kalau mau cepet cari tahunya, googling aja sendiri!”

πŸ™ƒ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: