Hari-hari Pertama Rania di Daycare

Setelah maju-mundur beberapa kali, akhirnya gue dan Rima ngedaftarin Rania ke daycare. Alasannya ada tiga: Pertama, biar Rania punya kegiatan dan temen main. Kedua, biar sekalian membiasakan perpisahan. Ketiga, biar gue dan Rima bisa lebih lancar kerja di rumah. Juggling antara pekerjaan dan anak bikin situasi WFH jadi runyam.

Selama dua tahun ke belakang, Rania gak pernah kami tinggalin sendiri barang semenit pun. Dia selalu ada di jangkauan gue, Rima, atau anggota keluarga lain. Kami pernah menjalani observasi pola asuh di psikolog, salah satu tesnya adalah meninggalkan Rania 1 menit di ruangan. Gue dan Rima gagal. Rania bener-bener gak bisa kami lepas. Dia pasti nyariin, dan seringnya, sih, nangis. Psikolog bilang, Rania adalah anak pandemi.

Karena itu, hari-hari pertama Rania di daycare adalah momen penting bagi kami sekeluarga. Yang diuji bukan cuma Rania, tapi kami para orangtua juga.

Saat tulisan ini dibuat, Rania udah genap sebulan di daycare. Masa-masa adaptasi sudah kami lalui. Dari yang selalu ada drama, sampai jadi momen gembira, inilah ceritanya.

Dua Hari Pertama

Gue dan Rima udah survei dua kali ke daycare-nya Rania ini. Kunjungan pertama dan kedua itu selangnya dua bulan. Butuh waktu lama buat kami mantepin diri.

“Ini pasti berat, bu. Tapi kita harus coba,” kata gue ke Rima dilanjut dengan pendaftaran. Kami daftarin yang setengah hari dulu. Untuk pembiasaan.

Di hari survei, Rania emang keliatan suka sama tempatnya. Di sana banyak mainan. Rumahnya pun nyaman. Ada beberapa anak yang sepantaran Rania. Mereka ngobrol pake bahasa yang belum utuh tapi entah gimana, seperti saling memahami.

Hari pertama Rania daycare, yang nganter tiga orang. gue, Rima dan Oma (neneknya). Rasanya sama kayak nganter anak kuliah yang pertama kali ngekos. Haha.

Pas sampe, Rania terlihat anteng dan membaur. Dia belum tau apa yang akan terjadi. Pas kami tinggalin, dia kaget dan nangis. “Lah bukannya bapak-ibu bakalan main bareng sama Rania di sini? kayak kita main di playground.” Mungkin itu yang dipikirin Rania.

Gue dan Rima, terutama gue, jadi gak tega ngeliat Rania. Sempet muncul niat untuk menunda, tapi gue kuatin diri, apalagi pas si pengasuhnya bilang, “Bapaknya harus ikhlas, nih. Kalau gak ikhlas nanti anaknya juga susah.”

Sesampainya di rumah, yang gue lakukan pertama kali adalah nge-chat pengasuhnya. Nanya keadaan Rania gimana dan bilang kalau gue siap balik ke sana kalau-kalau Rania terlalu rewel.

Pengasuhnya pun sigap ngirimin foto-foto Rania lagi beraktivitas. Pengasuhnya bilang, walau masih suka nyariin bapak-ibunya, Rania mau berkegiatan.

Di hari percobaan itu, hampir setiap setengah jam sekali gue nge-chat untuk minta kirimin foto Rania. Gue ngerasa cemas melepas Rania sejauh itu, selama itu. Gak tega ngebayangin Rania sedih dan nangis tanpa kehadiran gue dan Rima.

Tapi Rania bisa ngelewatinnya. Dia hebat. Di perjalanan pulang, Rania cerita-cerita sekilas tentang teman barunya dan kegiatan yang dia lakuin.

Hari kedua gak jauh beda dengan sebelumnya. Baru besokannya tuh masa-masa berat dimulai.

Hari Ketiga-Hari Ketujuh

Rania setakut dan sesebel itu pergi ke sekolah. Bahkan, pernah tuh pas bangun tidur pun dia udah ngerengek bilang gak mau sekolah berkali-kali. Tiap denger omongan tentang guru, temen, daycare, bekel makanan, atau sepatu, Rania langsung nangis.

Gak jarang juga Rania nangisnya sambil berontak.

Gue dan Rima tetep nguatin diri. Kami paksain mandiin Rania, dan angkut Rania ke mobil, terus berangkat. Sepanjang perjalanan, kami ajak Rania ngobrol hal-hal yang menyenangkan. Trik itu lumayan berhasil.

Sesampainya di sekolah, Rania biasanya masih nolak dan pengen pulang. Tapi karena pengasuhnya kooperatif, Rania bisa ditanganin.

Ada hari-hari yang berat dan penuh drama banget. Dalam seminggu pertama itu, Rania satu hari gak jadi sekolah karena kami lagi bener-bener gak tega ngeliat dia sedih. Ada juga satu hari, di mana kami udah sampe di sekolah, dan Rania nangis super kejer sambil berontak-berontak minta pulang. Saat itu, Rima lagi keluar kota. Gue dan Oma yang anter.

Oma gak tega ngeliat Rania nangis kejer gitu. Sementara gue kekeh mengharuskan Rania sekolah. Sempet terjadi perdebatan cukup lama sampai-sampai si pengasuhnya bilang, “Kalau ragu atau gak iklas, lebih baik Ranianya pulang aja.” Tapi, akhirnya Rania berhasil gue serahkan ke pengasuh dan kami tinggalin.

Setengah jam kemudian, gue dapet kiriman foto Rania lagi asik main di taman. 🙂

Hari Kedelapan – Seterusnya

Di hari ketujuh, pas Rania nangis kejer di sekolah, pengasuhnya sempet bilang kalo emang wajar banget kalo anak rewel pas baru masuk daycare. Tapi, biasanya cuma seminggu atau paling lama dua minggu.

Dan bener aja dong. Di hari kedelapan, perubahannya drastis banget! Pagi-pagi, Rania udah nanyain, “Kita mau berangkat sekolah yah bapak?” Kami serumah girang.

Bahkan, besokannya, Rania gak mau mandi di rumah. Dia maunya mandi di sekolah. Mungkin kemarennya dia ngeliat ada anak mandi di sana dan menurutnya seru.

Rania udah terbiasa dengan rutinitas barunya ini. Begitu pula gue. Gue suka banget momen 15 menit perjalanan anter/jemput Rania. Rania sering rikues dianternya sama gue naik motor. Di perjalanan, Rania gak berenti ngajak ngobrol. Kami ngebahas anak-anak yang juga lagi perjalanan ke sekolah, kadang mampir ke minimarket dulu buat beli bekel. Rania paling suka kalau ketemu binatang. Kalau ada soang, kambing, atau anak ayam, gue suka mampirin dulu untuk menyapa mereka. Gue dan Rania pun membuat cerita dari gelagat mereka.

Oh ya, Rania juga suka ngajak gue nyanyi di perjalanan. Paling sering sih lagu potong bebek angsa. Rania udah bisa loh nyanyi potong bebek angsa yang huruf konsonannya diganti i semua.

Tiap kali naik motor sama Rania, gue selalu ngebengkokin salah satu spion biar gue bisa ngeliat mukanya. Biar bisa liat Rania ketawa-tawa. 🙂

Sekarang, udah gak ada drama lagi tiap kali sampai di sekolah. Rania gak pernah nangis lagi pas gue tinggal. Bahkan dia suka bye bye duluan.

BONUS: Ini Yang Kami Lakuin untuk Bantu Rania Adaptasi

Ngejalanin kebiasaan baru itu menantang. Apalagi buat anak dua tahun. Jadi, gue dan Rima juga coba bersiasat buat ngebantu Rania adaptasi dengan perpisahan. Ini yang kami lakukan dan kayaknya sih berhasil:

Pilih Daycare yang Tepat

Ini hal yang fundamental. Fasilitas dan situasi di daycare menentukan nyaman atau gaknya anak dan mantep atau gaknya kita untuk nitipin anak di sana. Pengurus daycare Rania sempet bilang, wajar aja kalau ortu harus mikir panjang untuk nentuin daycare. Yang dititipin kan anak, bukan mobil.

Di sekitar rumah kami, cuma ada 2 daycare yang radiusnya 3 km. Berdasarkan hasil riset dan survei, kami menetapkan 4 kriteria dalam menentukan daycare

Pertama, rumah dan pelayanannya nyaman. Tempat main, kamar tidur, dll-nya nyaman, pengasuhnya ramah dan mengayomi. Kedua, ada aktivitasnya. Biar Rania gak cuma main bebas dan bengong doang. Kami pengen banget milih daycare yang ada kurikulumnya, tapi harganya belum terjangkau. Ketiga, fleksibilitas jam titip. Di daycare-nya Rania ini ada paket fullday dan setengah hari. Kami pilih yang kedua. Jadi, Rania dititip dari jam 8 pagi sampai jam 1 siang. Kenapa setengah hari? Karena omanya Rania pengen main sama Rania juga. Kriteria keempat, tentu saja harga! Kami pilih yang sesuai budget kami.

Ceritakan Daycare Sebagai Sesuatu yang Menyenangkan

Terima kasih untuk Cocomelon yang ngeluarin lagu hari pertama sekolah yang menyenangkan. Rania suka nonton video itu. Jadi, gue dan Rima suka mengingatkan Rania dengan Jeje yang hepi menyambut hari pertamanya sekolah.

Kami juga mengganti istilah daycare dengan sekolah. Biar lebih akrab di telinga Rania. Pengasuh kami sebut guru.

Dan yang terpenting, sebisa mungkin kami gak bikin sekolah itu sebagai sesuatu yang serem dengan bilang “Nanti dimarahin ibu guru loh.” atau “Ditinggalin aja di sekolah kalau masih nakal!”. Sekolah dalam benak Rania harus menjadi tempat yang baik-baik saja, dan kalau bisa, menyenangkan.

Bawain Boneka atau Benda Kesayangannya

Rania punya beberapa boneka kesayangan. Kami selalu ngebawain kalo Rania sekolah. Rania gak akan bisa berangkat kalau bonekanya gak dia bawa. Bahkan, pernah tuh dia minta bawa dua boneka.

Keberadaan boneka ini ternyata penting banget bagi Rania. Dia jadi ngerasa tenang. Mungkin karena ngerasa ada temennya.

Cerita yang Seru-seru Selama Perjalanan Berangkat

Pas perjalanan berangkat, gue gak ajak ngobrol tentang kegiatan di sekolah, gak nanya temen-temennya, bahkan gak nyebut-nyebut sekolah. Pokoknya, gue alihin perhatian Rania ke hal-hal yang dia suka. Gue ajak ngobrol tentang liburan, tentang video yang dia tonton semalem, atau tentang temen-temennya di rumah.

Salam Perpisahan dan Tanda Perjumpaan

Gue kira ini hal yang sepele, tapi ternyata efeknya besar. Jadi, pas Rania udah di daycare, gue diajarin buat selalu ngasih salam perpisahan. Bentuknya bisa apapun, sih. Kalau gue ngajak Rania tos terus meluk dia sambil bilang, “Bapak pergi dulu ya, nanti siang bapak jemput.”

Kata-kata itu ternyata bikin anak ngerasa nyaman. Dia jadi tau batas perpisahan. Sekarang jauh, nanti ketemu.

Nah, pengasuhnya Rania juga ngajarin untuk ngasih tau tanda kapan perpisahan bakal berakhir. “Kalau ada bunyi ting tong ting tong, artinya Rania udah dijemput dan bisa pulang.”

Ternyata, Rania merekam hal itu dalem-dalem. Pas perjalanan pulang, Rania suka cerita, “Tadi bapak yang pencet bel ting-tong ting-tong yah. Bapak jemput Rania yah.”


Udah segini dulu ceritanya. Udah panjang banget nih. Kesimpulannya, perkembangan Rania selama di daycare ini bener-bener gak gue sangka bisa terjadi. Rania anak hebat. Rania ternyata bisa mandiri, jauh dari gue dan Rima. Gue dan Rima pun bisa melepasnya. Dengan nitipin dia di daycare, potensinya jadi muncul. Setelah disekolahin, Rania juga jadi bisa main sendiri kalo di rumah. Dia juga lebih sering ngoceh, mungkin karena terbiasa ngoceh sama temen-temennya di sekolah yah.

Gue jadi belajar, untuk lebih percaya lagi kalo Rania itu bisa ngelakuin hal-hal baru yang di luar kebiasaannya. Dan walau ada dramanya, tapi semua bakalan baik-baik aja pada akhirnya.

6 tanggapan untuk “Hari-hari Pertama Rania di Daycare”

  1. ntah ini lebay ato gimana, tapi bacanya dengan perasaan haru, yah mungkin sambil ngomong dalem hati, semoga Allah berbaik hati segera ngasih buah hati. semoga sehat selalu rania dan keluarga ^_^

    1. Makasih Kak.

      Semoga waktu yang tepat untuk punya buah hati segera datang ya kak. 😀

  2. […] Hari-Hari Pertama Rania di Daycare […]

  3. Hi kak, thankyou for sharing. Saya lgi galau2nya mau kasih anak ke daycare atau engga, & ampe nangis juga baca tulisan kakak 🥹 sangat amat relate dgn yg sya alami skrg

    1. Seneng bisa membantu. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: