Rezeki untuk Qurban dari Seekor Kucing

rezeki qurban dari kucing

Gue pernah ngobrol sama seorang pemulung yang lagi makan nasi dengan lauk daging sapi. Dia bilang, “Saya makan daging cuma setaun sekali, Pak. Itu juga untung-untungan kalo dapet kupon. Enak bener ini makannya,” katanya. Dia ngebagi-bagiin makanan yang dia dapet ke suami dan tetangga-tetangganya.

Sejak obrolan hangat dan manis itu, gue jadi makin suka sama konsep qurban. Qurban ternyata bukan tentang merelakan yang kita punya, tetapi tentang mendekatkan diri kita kepada kemanusiaan. Gue juga baru tau ternyata qurban itu asalnya dari kata qariba / qarib yang artinya dekat. Kalo dipikir-pikir, mengamalkan qurban itu bikin kita dekat sama Yang Maha Pengasih. Berbagi daging ke dhuafa bikin kita dekat sama kemanusiaan. Dan somehow, kemanusiaan itu bikin kita dekat sama keberdayaan diri kita sendiri.

Setelah nikah, gue selalu qurban dengan cara patungan sama Rima. Beli satu kambing dengan uang berdua, diqurbankan atas nama Rania. Nah, qurban tahun ini ada cerita menariknya. Gue dapet rezeki buat qurban dari seekor kucing!

Hmm ceritanya dari mana yah…

Ohh.. dari sini deh:

Jadi, pas baru gajian kemarin, gue lupa kalau kami punya rencana qurban. Sementara uang gue udah dialokasiin untuk anggaran-anggaran lain, cuma tersisa buat kebutuhan sehari-hari sebulan ke depan. Tapi, karena kami udah niat buat qurban, gue pun siap mental buat nyisihin anggaran kebutuhan harian itu. “Bismilah deh. Bulan ini super ngirit bisa lah.”

Sampai pada suatu sore, gue ngeliat ada sebuah poster pengumuman kucing hilang di tiang listrik depan rumah. Gue tau siapa yang nempel. Tetangga yang beda 3 gang dari rumah gue.

Gue ngeliat poster itu sambil naik motor sama Rania sore-sore. Gue emang suka ngiderin komplek buat nyari angin. Isenglah gue foto poster itu. Niatnya pengen gue twit dengan caption, “Info loker detektif hewan.”

Setelah foto poster, gue lanjut jalan-jalan. Gue dan Rania menuju ke rumah tetangga yang di halaman depannya bikin kandang kelinci. Rania suka banget ngasih makan kelinci-kelinci itu. Kami suka mampir ke tukang sayur buat beli kacang panjang atau wortel untuk kami kasihkan ke kelinci yang akhirnya kami namai Bing itu. Kenapa Bing? karena warnanya hitam sama kayak kartun Bing Bunny yang suka Rania tonton.

Di pertigaan sebelum gang letak rumah kelinci itu, gue sempat belok ke jalan lain. Lupa kalau tujuan kami adalah rumah kelinci itu. Tapi Rania ngingetin, “Bapak jalannya ke situuu bukan ke sini.”

Sebenernya bisa aja gue gak nurutin Rania dan tetep jalan ke jalan pilihan gue. Tapi gue milih puter balik. Siapa sangka itu adalah keputusan terbaik dalam hidup gue sebulan kemarin. Wkwk

Di deket rumah kelinci itu, gue ngeliat ada kucing hitam gemuk pakai kalung. Gue langsung inget poster di tiang listrik. Menurut info di poster, ada dua kucing yang ilang. Satu kucing belang yang namanya Abu, satu lagi kucing hitam yang dinamain Putih (aneh emang, kucing kok namanya kayak presiden Rusia).

Info terpenting di poster itunya adalah “Tau namanya jika dipanggil.”

Gue pun iseng manggil kucing itu, “Putih.. Putih… puusss.” Ternyata si kucing hitam itu nyaut dan ngikutin gue. Wah! beneran ini mah kucing yang lagi dicari. Gue pun langsung ngeluarin hape. Videoin kucing itu dan nelpon ke nomor yang tertera di poster. Tapi gak diangkat-angkat.

Nah, karena gue gak berani megang kucing (hehe). Jadi gue cuma bisa menggiring si kucing dari motor sambil manggil-manggil namanya. Berdua sama Rania.

Akhirnya pesan WA masuk.

“Mas coba lihat di kucingnya ada kalung gak?”

“Sebentar mbak.”

Gue pun ngeberaniin diri buat megang kucing dan liat tulisan di kalungnya. BENER! ada nama Putih di situ.

“Mbak saya share location ya. Mbak jemput kucingnya di sini.”

5 menit kemudian pun si mbak datang dan langsung menghamburkan diri ke si Putih dan memeluknya sambil teriak hepi. Dia cerita, Putih ini kucing yang udah lama dia pelihara. Putih kabur udah lima hari berdua sama temennya, si Abu.

Si mbak langsung nanyain nomor rekening gue. Gue sempet menolak karena ngerasa penemuan kucing ini terlalu mudah dan gak terencana buat gue. Tapi si mbak bersikeras. “Saya sudah nazar, Mas.”

Apa mau dikata, gue gak mau ngehalangin nazar orang. Gue kirim nomor rekening dan dia langsung transfer dalam hitungan detik.

Di poster pengumuman kehilangan, emang tertulis “Imbalan 1.000.000 bagi yang menemukan.” Gue kira, sejuta itu untuk 2 kucing. Jadi, kalau nemu satu kucing dapetnya 500 ribu. Tapi ternyata yang gue terima itu satu juta, gaes!

Bener-bener rezeki nomplok. Bener-bener rezeki qurban.

Gue langsung cerita ke orang rumah. Uang yang gue terima itu pun gue transfer ke Rima buat dibeliin kambing.

Gue merasa cerita ini ajaib banget. Soalnya, persis sebelum gue keluar rumah untuk jalan-jalan sama Rania, nyokap gue ngasih tau harga kambing yang mau kami beli. Sambil jalan ke pintu, gue jawab sambil agak waswas, “Yaudah mah tolong pesenin aja ya. Nanti ditransfer.”

Eh, gak lama kemudian, rezeki nomplok dateng. Ini bukan rezeki gue. Ini rezeki orang-orang yang kangen makan daging.

Makasih si Putih, makasih Allah udah bikin gue dekat dengan keajaiban, dekat dengan kebahagiaan. Berkahnya nitip dibagi-bagiin ke si Putih, dan kakak pemilik kucing juga yah, Ya Allah. 🙂

ps. Anak-anak di gang rumah gue pada heboh ikutan nyari kucing setelah gue cerita gue berhasil nemuin salah satunya. xixi. Ayo ayo masih ada satu kucing lagi nih yang sampe sekarang belum ketemu.


Baca cerita lainnya:

Hari-Hari Pertama Rania di Daycare

Sekilas Tapi Membekas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: