Apa Kabar Bandung?

Lagi denger lagu barunya The Milo yang judulnya Flow, tiba-tiba gue jadi kangen Bandung. 

Gue jadi berasa lagi ada di Bandung malem hari. Momen-momen yang gue alamin di Bandung pada malam hari juga jadi keinget: 

  • Ujan-ujanan naik motor dari Lembang ke Jatinangor. 
  • Diganggu geng motor XTC pas lagi foto-foto di Jembatan Surapati malem-malem. 
  • Jalan kaki dari Hegarmanah turun ke Cihampelas sambil ngalor-ngidul. 
  • Hampir kecopetan di angkot Cibiru-Cileunyi. Tangan si copet udah ada di kantong tas gue. Sebelum dia berhasil ngambil handphone, gue gak sengaja mergokin. Dia langsung turun dari angkot. 
  • Nonton Polyester Embassy di El Dorado Bandung 

Mengingat momen-momen itu, gue jadi inget foto-foto yang gue ambil saat itu. Kenapa yah? Oh ini bukti bahwa foto adalah perpanjangan ingatan kita. Foto ngebekuin waktu, sehingga bisa gue liat berulang kali. Ketika menjangkau ingatan dari masa itu kelewat susah, mengingat foto lebih mudah. 

Gue pun jadi inget pernah moto Kindi pas lagi gue ajak main ke rumah Dea. 

  • Foto sepatu Dea yang di kanan ada gambar matahari dan di kiri ada gambar awan. 
  • Foto tangan penonton pas lagi nonton konser Polyester Embassy 
  • Foto temen gue lagi minum teh panas pas kami lagi neduh dari hujan di perjalanan Lembang-Jatinangor. 
  • Foto gue di depan pasar Gede Bage sama temen-temen SMA di masa awal gue kuliah. 
  • Foto Allan dan Bona di lagi megang kamera di Braga. 

Ada berapa ya foto yang gue ambil selama tinggal di Bandung? Ratusan. Atau mungkin ribuan. Itu masih sepersekiannya momen yang lagi gue kocar-kacir di otak bagian kangen.  

Ngomong-ngomong, Dea apa kabar yah? Gue cukup sering main sama Dea di Bandung pada masanya. Mengunjungi pameran seni, atau sekadar jalan kaki tanpa peduli jauh-deketnya. 

Sesaat setelah denger lagu The Milo tadi, gue papasan sama Dea di IG Story. Gue jadi mampir ke blognya. Ngebacain satu-dua tulisannya yang selalu hangat itu. Gue banyak kepengaruh Dea dalam menulis cerita sehari-hari. Dea ngajarin gue untuk jujur dan apa adanya dalam menulis. Dengan begitu, gue jadi lebih nerima dan akrab sama diri gue sendiri. Dulu, gue rutin bertukar cerita sama Dea lewat email dan kartu pos. Setelah kenal Dea, gak ada satu cewek yang gue deketin tanpa gue ceritain ke Dea. Termasuk istri gue sekarang ini. Hehe. Sekarang kami jauh. Tapi lucunya, kalo gue lagi berusaha menumpahkan uneg-uneg atau cerita sehari-hari di jurnal gue suka memposisikan diri kayak lagi nulis email ke Dea dulu. 

Duh, sekarang ini jadi muncul daftar nama temen yang gue kenal di Bandung yang pengen banget gue tau kabarnya. Semoga kalian senantiasa ngelakuin hal yang bikin kalian nyala-nyala kayak dulu. 

Selain daftar nama temen, muncul juga daftar pertanyaan: 

  • Apakah kalau makan kupat tahu masih bisa minta kuah lontong kari?
  • Apakah Toga Mas di Jalan Supratman masih buka? 
  • Apakah Damri Dipati Ukur – Nangor masih lelet jalannya? 

Mungkin gue perlu nyari tau jawabannya sendiri. Di Bandung atau di angan-angan.

Satu tanggapan untuk “Apa Kabar Bandung?”

  1. Kiw, sini main ke Bandung lagiiii…

    Kabar gue baik. Pas gue lagi mikir mau mulai nulis rutin tentang jalan-jalan di Bandung dan kangen juga sama masa-masa gue rutin nulis random tentang Bandung, pameran, dll, ada posting lu ini.

    Salam buat Rima dan Rania, ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: