5 Tipe Bapak-bapak di Playground Anak

Bapak-bapak di Playground

Anak-anak seneng main ke playground. Orangtua seneng ngeliat anaknya seneng. Tapi, apakah orangtua suka ikut nemenin anak main di playground? Itu lain bahasan.

Anak-anak gak bisa main sendiri di playground, terutama anak yang masih di bawah 3 tahun. Orangtuanya mesti ikut nemenin atau senggaknya ngawasin.

Rania suka banget main di playground dari umur dua tahun. Sebulan bisa dua kali ngajak main ke playground di mal. Tiap kali nemenin Rania main, gue suka ngamatin bapak-bapak yang senasib kayak gue.

Ngeliat mereka-mereka itu bisa bikin gue empatik sekaligus ngetawain, karena gue bisa menemukan diri gue di antara mereka. Cepat atau lambat, kamu pun bakal jadi salah satunya.

Banten: Bapak-bapak konten

Kamera hapenya kayak lampu di Indomart, pak, alias nyala terus. Dia ngikutin anaknya mandi bola atau main perosotan dari jarak 2 langkah. Biar bisa videoin. Dia juga sering minta anaknya dadah-dadah ke kamera. Itu hape juga baru bisa lepas kalo anaknya jatoh atau kepleset.

Sementara anaknya mikir main gimana caranya biar bisa mainin mobil-mobilan yang lagi dipake, bapaknya mikirin apa ya caption sama backsound video Reels yang cocok.

Bawal: Bapak pengawal

Ini adalah tipe bapak-bapak pada umumnya. Dia mengawal anaknya main. Pokoknya anaknya mesti dalam jangkauan tangannya. Anaknya mau kemana, dia bakalan ngikutin di belakang biar bisa bantuin si anak jalan atau naik ke wahana.

Cara bapak-bapak mengawal juga ada macemnya: ada yang sambil bengong dan muka suntuk kayak disuruh lembur Jumat malem. Banyak juga yang selalu ngajak ngobrol anaknya nanya mau main apaan lagi. Tapi… ada juga bapak-bapak yang kayak tipe berikutnya ini nih:

Bawaslu: bapak yang ngawasin melulu

“Awas. Pelan-pelan ya, adek.”

“Ee… tuh kan dibilangin juga apa. Awas ya jangan naik ke situ lagi.”

“Kalo nanti jatoh baru tau rasa.”

“Jangan ke situ. Awas ada Sule!” (Lah!)

Bapak tipe ini, dari omongannya udah ketauan lah ya kayak gimana orangnya. Oke lanjut ke tipe berikutnya.

Bagong: Bapak-bapak bengong

Bapak yang satu ini sering terlihat di pojokan playground. Dia ikutan masuk ke area playground, tapi ngebiarin anaknya asik sendiri. Sementara dianya duduk sambil bengong atau main hape. Seolah-olah, dalam hatinya dia berkata, “Gue juga butuh me-time, keuleus.”

Biasanya, bapak-bapak tipe ini suka lupa waktu dan lupa sama anaknya. Pas udahan bengong atau main hapenya, tau-tau anaknya udah lulus SD, harga bensin udah 20 ribu, Citayam udah jadi megapolitan.

Batin: Bapak-bapak ikutan main

Bapak tipe satu ini gak betah kalo cuma ngawasin. Dia ikutan anaknya naik perosotan, main kuda-kudaan, jumpalitan di trampolin, dan lari ke sana ke mari.

Mumpung sama bocil, dia jadi bisa melepasliarkan sisi kekanak-kanakannya. Biasanya, bapak tipe ini dan anaknya baru bakal selesai kalo udah dipanggil sama petugas.

Terus, pas udah sampe rumah, dia bakalan ngetwit, “Kenapa ya taman bermain cuma ada untuk anak-anak? Padahal gak ada yang lebih tentram daripada membenamkan diri di kolam bola.”


Dari kelima tipe ini, kira-kira gue tipe yang mana hayo? Satu? Dua? Lima? Tenang, gue pernah jadi kelima-limanya! Beginilah rasanya jadi orang dewasa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: